Cerita Ngenes Soal Bekasi

Standar

I

 

Ini cerita Kong Rean

ke Rojik

 

Lu dengerin

bae-bae cerita guwa

 

Montong  pake nyungis begitu romanah ora suka emen…

 

Emang si ini

cerita ora ada di sinetron

 

Ora ada di

tipih

 

Ora ada di Koran

 

Ora ada di

pesbuk

 

Ora ada di

catetan jurutulis Sadam

 

Jurutulis

Pele emang ada? Ora!

 

Gih Tanya kalo

ora caya mah…tetek kuping guwa kalo ada

 

 

 

Sebelon guwa

mati, guwa mao cerita

 

Eluh mao

resep apa kagak nanan ah…

 

Nyeng  penting guwa udah sampein

 

Ora kesalahan

kalo udah di sampein

 

Kali bae

otak luh lempeng bisa di benerin pas ntar nanti kapan…

 

 

 

Ini penting,

nyangkut identitas jati diri masa lalu dan masa depan eluh dan semuwah bocah

kampung di Bekasi..guwa kuatir kalo ini gak dipernahin bakal ilang sepuluh

generasi..laahh coba dah!

 

 

 

II

 

Inih bemula gusuran

bikin jalan bebas gajugan nyeng merawanin Bekasi

 

Mbrojol dah anak2 haram : si rakus dan si doraka

 

Si rakus beli tanah 2 rebu per meter, dijual 3 jutah

 

Si doraka gusur rawa, dijual jadi trilyuner

 

 

 

Si rakus ama si doraka namain dah dia punya gutekan pake nama dewek…

 

Padahal di situh kan udah ada nama kampungah…

 

 

 

Rawa bebek ada Taman harapan baru

 

Medan satria jadi Harapan Indah

 

Kampung Kompa jadi Wisma asri

 

Pasir gombong jadi jababeka

 

Cibitung jadi MM2100

 

Rawa Bugel jadi Summarecon

 

Kampung Markan jadi kemang

 

Kandang Roda jadi Cifest

 

 

 

 

 

Rawa Minyak jadi Galaxy

 

Kampung buek Jejalen jadi Puri Cendana

 

Sasak Tiga punah, orang kenalah Tridaya Estate

 

Pangkalan dibikin API

 

Pulo Timaha ada Regency

 

 

 

Apa bae dah….

 

 

 

Luh jadi nyengir begituh..ini bahaya!

 

 

 

(Kong Rean jleged, matanya mlotot ampe mao kuar ngiet si sakum nnyengir

kuda…)

 

 

 

III

 

(Kong Rean bediri, jegir sembari tulakpinggang. Nafasnya mpos-mpos

djinggo….)

 

 

 

Gaet mangga kena capung , Lenjing togog dari  Besakih

 

Kalo lu gak bangga jadi orang Kampung, mending luh mantog dari

Bekasih

 

 

 

Kampung itu punya sejarah dan budaya,

 

Ilangnya kampung sama ama ilangnya sejarah dan budaya kita….

 

Bures juga kepercayaan orang-orang Kampung…

 

 

 

Noh liat pada rame-rame ganti nama nyeng dikasih ama baba…

 

 

 

Marsup jadi brei

 

Sadilah jadi epoy

 

Yusuf jadi uci

 

Ibrahim jadi bram

 

Sapiih jadi fai

 

Dablang jadi alex

 

Rojak jadi jek

 

Jukih jadi Jukay

 

Rafiq jadi apep

 

Kardi jadi kenzie

 

Fatimah jadi Ifat

 

Khoirudin jadi boy

 

Ainul rohimah jadi inul

 

Yulia Rahmawati jadi Jupe

 

Nasrio jadi macho

 

 

 

 

 

 

 

Entu kan tandanya emang ora bangga ama namanya dewek makanya diganti-ganti

senggarangan!

 

 

 

Padahal ya itu nama-nama kampung unik dan hebat!

 

 

 

Tambun

 

Rambun sungai angke

 

Bogor penggarutan

 

Tambun tiga bagian

 

Tambun koral

 

Tambun tua

 

Tambun kobak

 

Tambun gedong

 

 

 

Utan gedong

 

Singkil

 

 

 

Medan satria

 

Kali abang

 

Kampung dua

 

Kampung dua ratus

 

Cikunir

 

Cibening

 

Jati asih

 

Jati kramat

 

Pedurenan

 

Caman

 

Setu

 

Bintara

 

Kranji

 

Buaran

 

Rawa roko

 

Rawal lumbu

 

Rawa  sapi

 

Rawa minyak

 

Rawa tembaga

 

Rawa semut

 

Rawa recok

 

Rawa keladi

 

Rawa bugel

 

Rawa kuning

 

Rawa bebek

 

Rawa banteng

 

Rawa aren

 

Rawa buaya

 

Rawa kalong

 

Rawa badak

 

Rawa meme

 

Rawa ungkuk

 

 

 

Cibitung

 

Bojong bokeng

 

Babakan

 

Pangkalan

 

Wates

 

Blending

 

Kali gempar

 

Lubang buaya

 

Telajung

 

Cinyosog

 

Bunut

 

Karatan

 

Pondok soga

 

Muara

 

Kampung sawah

 

Pinang 5

 

Tapak serang

 

Begedor

 

Penombo

 

 

 

Pasir konci

 

Pasir gombong

 

Pasir randu

 

Pasir ranji

 

Pasir angin

 

 

 

 

 

Warung bamboo

 

Warung satu

 

Warung bingung

 

Warung kebo

 

Warung  bongkok

 

Warung pojok

 

 

 

Elo

 

Kobak

 

Bulak

 

 

 

Pamahan

 

Tenjo laut

 

Blokang

 

Bulaktemu

 

Pulomurug

 

kalenKendal

 

kalenkacing

 

gebang cabang

 

utan ringin

 

utan soga

 

pulo nangka

 

 

 

Sasak bakar

 

Sasak tiga

 

Sasak papan

 

Sasak item

 

Sasak bali

 

 

 

kobak wadon

 

Kobak

 

Kompa

 

 

 

Buek

 

Siluman

 

Jejalen

 

Gondrong

 

Groak

 

Cibuntu

 

Buek

 

Bulu

 

Debe Nol

 

 

 

Karang  Bahagia

 

Karang satria

 

Karang tengah

 

Karang congok

 

Cabang empat

 

Cabang dua

 

Cabang gelam

 

Cabang bungin

 

 

 

Tegal danas

 

Tegal gede

 

Tegal parang

 

 

 

Dan masih banyak lagi yang laennya…

 

 

 

Teluk buyung itu kata enyaknya si chadel karena bentuknya kaya buyung

atawa guci. Luarnya kecit dalamnya lega…

 

 

 

Tambun

asal kata timbun.tambun Bunian/ bubuni..( orang2 yg ga ketauan tinggalah. Orang

alus) kata si kardi babanya Kenzi

 

 

 

Tanah

Ungkuk itu kata bang Alan kampung wadon karena lebih banyak wadonah ketimbang

lanang

 

 

 

Au ah

cape guwah…..

 

 

 

(Kong

Rean ngeloyor kepuyengan abis Sakum cuman danger doing…..)

Iklan

BANJIR MUARA GEMBONG : LURAH PANTAI MEKAR DESAK PENYELESAIAN PERMANEN

Standar

A17

Muara Gembong adalah ironi. Republik ini sudah sekian tahun merdeka.  Namun Muara Gembong belum merdeka. Hampir setiap tahun, kecamatan paling Utara Kabupaten Bekasi ini selalu saja dipenjara oleh banjir. Sejak sepuluh hari yang lalu. Saat hujan turun seperti ditumpahkan dari langit. Bersamaan dengan datangnya rob. Diperparah kemudian dengan jebolnya 460 meter tanggul sungai Citarum. Nyatalah kemudian, warga di semua desa di Muara Gembong terpasung oleh air. Banjir!

“Warga saya sudah terkepung oleh air sejak sepuluh hari yang lalu,” lantang suara Lurah Darman, Kepala Desa Pantai Mekar. Suaranya meninggi. Menyiratkan emosi tak tertahankan dari derita warganya. “Pantai Mekar diapit dua sungai: Citarum di depan dan di belakang Ciherang. Dua-duanya meluap. Apa yang bisa kami lakukan?” katanya. Setengah pasrah. Setengah marah. Setengahnya lagi menangis. Itu yang terasa dari kalimat dmei kalimat sang pemimpin desa ini.

Lurah Darman wajar emosi. Disertai tanggungjawab yang besar. Ia prihatin. Teramat prihatin melihat warganya yang mencari nafkah dengan mencari ikan dan menjualnya, tidak bisa membawa hasil tangkapan dengan menggunakan sepeda motor. Karena derasnya arus tepat di tanggul yang jebol. Dan tingginya air di jalan yang bisa mencapai 60-70 cm. ketinggian yang cukup bikin busi basah kuyup. Motor pun mogok.  “Sawah-sawah kami ludes. Tambak-tambak kami meluap. Bandeng kabur kemana-mana. Udang yang diharapkan bisa dipanen saat imlek, lenyap semua.” Tambahnya.

Ia memprihatinkan pola pembangunan yang tidak komprehensif dan harmoni dengan alam. Menurutnya, sungai Ciherang itu saluran pembuangan dari enam anak sungai di Cikarang dan sekitarnya. Sayangnya kemudian, pembangunan perumahan dan kawasan industri di Selatan membuat tanah di sana tidak bisa lagi menyerap dan menyimpan air. Seluruh air yang jatuh menggelontor turun ke Muara Gembong.  Sementara rob membuat air tidak bisa beranjak ke laut. Mendanau di rumah-rumah penduduk.

“Kami menuntut penyelesaian yang permanen dari Pemerintah kabupaten Bekasi. Kami punya hak atas kemerdekaan dan kenyamanan dalam hidup sesuai dengan visi kita bernegara yakni mensejahterakan kehidupan umum. Bagaimana mau sejahtera bila semua usaha kami ludes oleh air,” ujar Darman. Ia mengusulkan pemerintah kabupaten untuk menata daerah resapan di Selatan dan membangun irigasi atau kali-kali kecil di Utara menjadi sirkulasi air ke laut.

 

 

KULTUR LOKAL DALAM HARMONI DI RUANG INDUSTRI

Standar

Kultur budaya local dalam ikhtiar deradikalisasi buruh. Persoalan gejolak buruh kerap diasumsikan karena UMR. Karena upah yang terlalu minim. Satu hal itu benar. Namun bila menengok lebih dalam factor kebutuhan buruh sebagai manusia. Niscaya kita akan mengakui bahwa kebutuhan buruh sebagai manusia tidak hanya berhenti hingga materi. Ada kebutuhan moril, kebutuhan akan estetika, kebutuhan eksisten dan lain sebagainya.
Satu hal yang belum banyak dilakukan para pengambil kebijakan di perusahaan adalah bagaimana kultur budaya local diaplikasikan di perusahaan. Bagaimana budaya setempat dihidupkan dalam proses produksi. Tentu dengan target utama menggenjot kualitas dan poduktivitas pekerja. Bagus-bagus kalau kemudian bisa dihidupkan sehingga menjadi corporate cultur.
Fenomena kebanyakan yang terjadi, seakan budaya local lebih kuat karakter protagonist. Karakter yang berseberangan dengan karakter industry modern. Asumsi ini wajar hidup mengingat industri yang dibangun tidak berbasis pada pengembangan paradigma kearifan lokal. Malah sebaliknya. Industry yang berasal dari Jepang, yang lebih kuat adalah budaya jepang. Industri dari barat, budaya Barat juga ikut dibawa-bawa. Industry Korea, budaya Korea yang dipraktekan. Padahal, notabene pabriknya berdiri di Pasir Gombong (baca : Cikarang) misalnya.
Ironisnya, banyak pengambil keputusan yang sengaja menghidupkan budaya mereka di sini. Walau mereka punya capital, tetap saja kalau mereka usaha di wilayah setempat maka harusnya budaya setempatlah yang diaplikasikan. Kita lihat saja betapa beraninya para pengambil keputusan berdiam diri. Gak mungkin gak tahu-lah. Dengan munculnya hotel-hotel tempat menginap para pekerja Korea dan Jepang yang menyediakan semua kebutuhannya. Bukan hanya kebutuhan tempat tinggal tapi juga kebutuhan biologis. Disediakan rumah lengkap beserta ‘istri’. Nah, ini kan contoh telanjang bahwa budaya luar yang tidak berpikir tentang aturan Ilahi, seperti yang hidup dalam kultur local Bekasi. Tidak diindahkan oleh para pekerja luar.
Makna Kearifan Lokal
Kearifan lokal dapat didefinisikan sebagai suatu sintesa budaya yang diciptakan oleh aktor-aktor lokal melalui proses yang berulangulang, melalui internalisasi dan interpretasi ajaran agama dan budaya yang disosialisasikan dalam bentuk norma-norma dan dijadikan pedoman dalam kehidupan sehari-hari bagi masyarakat.
Actor-aktor local bisa apa saja, baik tokoh atau pun mitos dan legenda yang diinternalisasi.

Kearifan lokal merupakan tata aturan tak tertulis yang menjadi acuan masyarakat yang meliputi seluruh aspek kehidupan, berupa (1) tata aturan yang menyangkut hubungan antar sesama manusia, misalnya dalam interaksi sosial baik antar individu maupun kelompok, yang berkaitan dengan hirarkhi dalam kepemerintahan dan adat, aturan perkawinan antar klan, tata karma dalam kehidupan sehari-hari; (2) tata aturan menyangkut hubungan manusia dengan alam,binatang, tumbuh-tumbuhan yang lebih bertujuan pada upaya konservasi alam, seperti di Maluku ada sasi darat dan sasi laut; (3) tata aturan yang menyangkut hubungan manusia dengan yang gaib, misalnya Tuhan dan roh-roh gaib. Kearifan lokal dapat berupa adat istiadat, institusi, kata-kata bijak, pepatah (Jawa: parian,paribasan, bebasan dan saloka).

Dilihat dari keasliannya, kearifan local bisa dalam bentuk aslinya maupun dalam bentuk reka cipta ulang (institutional development) yaitu memperbaharui institusi-institusi lama yang pernah berfungsi dengan baik dan dalam upaya membangun tradisi, yaitu membangun seperangkat institusi adat-istiadat yang pernah berfungsi dengan baik dalam memenuhi kebutuhan sosial-politik tertentu pada suatu masa tertentu, yang terus menerus direvisi dan direkacipta ulang sesuai dengan perubahan kebutuhan sosial-politik dalam masyarakat. Perubahan ini harus dilakukan oleh masyarakat lokal itu sendiri, dengan melibatkan unsur pemerintah dan unsur non-pemerintah, dengan kombinasi pendekatan top-down dan bottom-up (Amri Marzali, 2005).

Meng-install Kearifan Lokal di Ruang Industri
Memasang kearifan lokal dalam setiap napas industri menjadi alternatif yang layak dicoba. Bagaimana pun kehadiran pekerja di pabrik, pasti mengikut sertakan pula budaya kampungnya. Nah, bila nafas itu juga disediakan selangnya di pabrik. Tentu, setiap pekerja akan merasa at home (berasa di rumah sendiri). Otomatis akan muncul sense of belonging. Perasaan memliliki. Sehingga, bila ada sesuatu yang dianggap ‘mengganggu’ maka pekerja-pekerja itu akan menjadi pagar sosial.
Manajemen di pabrik atau perusahaan harus memberikan ruang agar kearifan local itu tumbuh. Didasari oleh penghargaan perusahaan terhadap pekerja sebagai bagian penting berjalannya proses produksi. Bukan hanya pas akhir bulan diberikan honor. Tapi, menyediakan ruang bagi aktivitas-aktivitas budaya. Misalnya seperti membangun komunitas sepakbola, kelompok futsal, kelompok seni tradisional, komunitas sastra, komunitas teater, tari dan lain sebagainya.
Agenda ini diperkuat dengan sokongan dari perusahaan. Menggairahkan pekerja dengan lomba stand up komedi, lomba pidato, lomba melawak kelompok, lomba puisi dan lain sebagainya. Malah, bagus-bagus kalau kemudian perusahaan juga bisa menyalurkan pekerjanya untuk ikut dalam perlombaan sehingga sang pekerja pun menjadi bintang. Daripada perusahaan mensponsori artis atau bintang yang berasal dari luar perusahaan dengan harga yang mahal, bintang dari internal pasti lebih murah dan lebih bermanfaat. Sehingga akan tumbuh semangat kekeluargaan.
Selain itu, perusahaan juga bisa membangun desain interior pabrik dengan sesuatu yang bernuansa kampong. Pertanyaannya, sanggupkah ruang bernuansa tradisionalis berperan dalam peningkatan produktivitas? Pertanyaaan ini harus dijawab dengan pertanyaan darimana sumber produktivitas itu. Tentu jawabnya dari individu-individu itu sendiri. Artinya, bila sikap profesionalisme sudah terpelihara baik maka ruang dengan nuansa tradisional akan menambah kenyamanan. Berasa di kampung.
Bila ruang industri dibangun dengan model yang mengakomodir kearifan local, niscaya para penghuninya juga tidak akan mengalami alienasi (keterasingan). Sehingga akan tumbuh kebersamaan dan sense of belonging. Yakin, pasti deradikalisasi juga terjadi. [kim]